Blogger Widgets
News Update :

`

`

Kamus Ramadhan خ sampai ذ

Rabu, 01 Agustus 2012



خ
خُرُوْجُ مِنَ الْمَنْزِلِ

Khuruj Minal Manzil (Keluar Dari Rumah)

Pada bulan Ramadhan umat Islam –laki-laki dan perempuan- sangat dianjurkan untuk keluar dari rumah mereka guna menunaikan shalat tarawih dan mendengarkan ta’lim di masjid.
“Janganlah kalian melarang istri-istri kalian ke masjid, namun di rumah lebih baik bagi mereka.” (Abu Daud ditashih oleh Al-Albani)

Muslimah keluar rumah dengan tetap melaksanakan hijab syar’i, sebagaimana yang disebutkan para ulama; menutupi seluruh badan, tidak menampakkan perhiasan, tidak tipis sehingga tembus padang, tidak ketat sehingga menampakkan lekuk tubuh, tidak mengumbar wewangian serta tidak menyerupai laki-laki dan laki-laki tidak menyerupai perempuan, tidak menyerupai orang-orang kafir, dan juga tidak berpakaian yang mengumbar syahwat.”
Jangan sia-siakan malam-malam yang agung di tempat-tempat perbelanjaan, dan tempat-tempat tiada guna lainnya.
د
دُّعَاءُ
Do’a (Berdoa)

“Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Ku-perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam Keadaan hina.”
“Doa adalah otak ibadah.” (Ahmad dan yang lainnya, dan ditashih oleh Al-Albani)

Karena itu jangan lewatkan saat-saat berharga pada bulan yang dimuliakan ini dengan bersungguh-sungguh bersimpuh dihadapan Allah swt., meminta dua kebaikan; dunia dan akhirat. Memperbanyak doa pada saat-saat mustajabah (doa-doa dikabulkan) seperti yang disampaikan oleh Rasulullah saw:
“Orang yang berpuasa hingga berbuka, orang yang sedang dalam perjalanan, orang tua terhadap anaknya, muslim kepada sesama muslim dari kejauhan, antara azan dan iqomat, pada sepertiga malam terakhir, pada waktu bersujud, pada saat turun hujan, dan pada akhir waktu hari jum’at.”

Ikhlas dalam berdoa, bersuara lembut dan tidak tergesa-gesa serta yakin dengan pengkabulan do’a, ingatlah hadits nabi saw:
“Sesungguhnya Tuhan kalian selalu hidup dan Maha dermawan, akan malu dari hamba-Nya jika mengangkat kedua tangannya, memohon kepada-Nya, kemudian Allah tidak mengkabulkannya.” (Abu Daud dan ditashihkan oleh Al-Albani)

Begitu pula jangan terlalu lemah dalam berdoa. Rasulullah saw. bersabda:
“Orang yang paling lemah adalah yang lemah saat berdoa dan orang yang bakhil adalah orang yang tidak mau mengucapkan salam.” (Baihaqi dan ditashih oleh Al-Albani)

ذ
ذِّكْرُ
Dzikir (Mengingat Allah)

Perbanyak berdzikir, jangan pernah bosan lisan ini berdzikir, dalam kondisi apapun, bahkan saat melaksanakan pekerjaan kantor, pekerjaan rumah, belajar dan lain-lainnya. Yang demikian mentauladani Rasulullah saw, seperti yang diriwayatkan oleh Ummul Mukiminin, Aisyah ra, dia berkata:
“Bahwa Nabi saw selalu berdzikir kepada Allah setiap saat.” (Muslim)

Dan bergembiralah dengan hadits nabi saw. yang lain, nabi bersabda:
“Tiga perkara yang tidak ditolak doanya oleh Allah swt; Orang yang selalu (banyak) berdzikir, orang yang teraniaya dan imam yang adil.” (Baihaqi dan ditashih oleh Al-Albani)

“Seutama-utama dzikir adalah kalimat “La ilaha illallah dan seutama-utama doa adalah al-hamdulillah.” (An-Nasa’i ditashih oleh Al-Albani)

“Sebaik-baik ucapan adalah subhanallah, al-hamdulillah wa laa ilaha illallah, wallahu Akbar.” (Ahmad ditashih oleh Al-Albani)

“Dua kalimat yang ringan di lisan namun berat dalam timbangan dan dicintai oleh yang Maha Rahman: “Subhanallah wa bihamdihi subhannallahil adzim.” (Bukhari)
“Perumpamaan orang yang berdzikir kepada Allah dan orang yang tidak berdzikir adalah seperti orang yang hidup dengan orang yang mati.” (Bukhari) . (Al-Ikhwan.net)
[bersambung]
Share this Article on :

0 komentar:

Posting Komentar

 

© Copyright SD JUARA YOGYAKARTA 2010 -2011 | Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com | Redesign by Jendela Keluarga